KISAH CINTA aku DAN dia~~

Thursday, September 1, 2011

Dia duduk menghadap laptop di hadapannya. Langsung tidak menghiraukan si dia yang 


tengah menonton televisyen – ceramah bersama Dato 


Masyitah. Siaran OASIS astro itu telah pun bertukar kepada Indahnya Iman yang 


bermaksud akan masuk waktu ...solat. Tiba-tiba..., si dia 


bangun dan memandang dia yang tengah khusyuk membelek laptop di hadapan. “abang, 


maghrib dah nak masuk. Kita jemaah ya.” Si dia yang duduk di 


hadapan laptop itu senyap. Tersentak sebenarnya. Mana pernah solat. Nak jadi imam?


Huh,lawak antarabangsa betul. Macam mana dia boleh kahwin dengan ustazah ini pun tak 


tahu lah. Salah abahlah ni, pandai-pandai nak tentukan 


jodoh orang. Cari yang stok tudung labuh pulak tu. Okay,salah aku juga sebab pergi teguk 


kencing syaitan tu sapa suruh. Okay,salah aku lagi, 


angkut entah mana-mana perempuan untuk hiburan. Okay,salah lagi sebab selalu je aku 


balik lepas subuh sebab pergi kelab dan balik mabuk.



Okay, salah aku lagi, duit syarikat abah habis aku joli kan. Banyaknya salah aku. 


Jadinya,abah kahwinkan aku dengan Siti Syahirah binti Hj. 


Amran ni. Bukan itu je, abah hantar aku dengan dia duduk dekat Kepala Batas, Pulau Pinang 


ni. Itu okay lagi, abah ambil kereta sport aku – dan aku 


kena guna kereta isteri aku ni. Abah suruh aku uruskan syarikat dia dekat ceruk ni. Nak 


enjoy pun tak boleh, sebab ini Pulau Pinang bukan Kuala 


Lumpur. Enjoylah aku dengan laptop ni. Baru sehari duduk rumah ni, aku dah nak gila. Belum 


seminggu lagi. Kalau sebulan? Huh. 


“abang dengar tak?”. Macam cakap dengan laptop tu je. “hm,saya sembahyang dekat surau.” 


Ek, macam mana ayat tu keluar. Huh,surau pun aku tak 


tahu dekat mana. Nak lari dari jadi imam sebenarnya. “saya ikut. Jap saya siap.” Si isteri 


telah pun hilang di pandangan mata. Aiman tersentak. 


Aduh,dia nak ikut pulak. Laptop di matikan. Dia duduk di sofa sementara menanti si isteri 


bersiap. Fikiran ligat memikir dekat mana surau.? 


“abang, dah siap.” Aiman memandang isterinya yang lengkap bertudung labuh saiz 60 


dengan t-shirt muslimah dan seluar track-suit. Cantik! 


“abang..?” Aiman tersedar. “jom.” Kunci kereta di atas meja di capai. “saya bawa kereta 


awak, tak kisah?” tanya Aiman ragu-ragu. Syahirah 


senyum. “harta saya harta abang juga.” Aiman hanya mengangguk. Dalam kereta – hanya 


dengar radio – hot fm refleksi. 


Aiman dah tak tentu arah. Syahirah yang dari tadi perhatikan itu macam nak ketawa . 


Rasanya asyik ulang-ulang je jalan ni. “abang,surau belok 


kiri tu.” Aiman hanya diam. Malu. Kereta di belokkan pada arah yang diberitahu isterinya. 


Mereka telah pun tiba di hadapan surau As-Syakirin. 




Aiman masih tidak mematikan enjin. Syahirah pun tidak keluar lagi dari kereta. Aiman 


melihat dirinya yang hanya ber-t-shirt dan seluar track-


suit. Aduh,mana bawak kopiah ke? Songkok ke? “err,Ira..” Syahirah menoleh. Mana ada 


orang pernah panggil dia Ira. Pertama kali dengar. “ya?” 


“okay ke saya pakai macam ni? mana tahu kene halau ke nanti?” Syahirah senyum. “jangan 


risau yang menilai itu Allah bukan manusia. Kalau niat 


kita kerana-NYA,insyaAllah. Pakaian abang ni dah okay dah ni.” Aiman terdiam. Tak 


pernah sebelum ini dia bercakap dengan orang masuk bab-bab 


agama. “jom.” Ajak Syahirah. “hmm.” Enjin kereta di matikan. 






Malam itu Aiman duduk di ruang tamu menonton televisyen. Teringat tadi imam itu bagi 


ceramah tentang solat. “solat itu tiang agama, kalau tak 


solat umpama kita meruntuhkan agama.” Teringat diari isterinya yang dia jumpa tadi. Ter-


baca. “saya nak suami yang soleh! Ya Allah makbulkan 


doa hamba.” Aku tak adalah baik sangat. Kenapalah kau kahwin dengan aku. Kesian kau 


dapat aku jadi suami. Aku jahil agama! aku dah jauh 


terpesong! Seperti ada suara yang datang dalam fikirannya ‘tapi kau boleh berubah. Allah 


Maha Pengampun.!’ Televisyen di hadapannya itu di 


pandang kosong.









Berubah? Teringat juga dia amaran abang iparnya. “aku bagi amaran dekat kau, jangan 


sesekali berani angkat tangan kau ni dekat adik aku, lagi, 


jangan pernah kau buat dia menangis.” Aiman hanya mendengar amaran keras Shahir 


sewaktu mereka berduaan di dalam kereta sebelum ke rumah 


mertuanya. “..ingat! aku dapat tahu hidup adik aku sengsara, hidup kau jugak sengsara! 


Jangan kau buat perangai buruk kau tu . aku dapat tahu. Aku 


terus pergi Kepala Batas tu. Kau faham tak?” Aiman hanya mengangguk. Huh,garang! 


Syahirah memandang suaminya yang duduk di sofa itu. Dia 


senyum. Dia ke belakang Aiman dan menutup mata Aiman dengan tangannya. “cuba teka ini 


siapa?” kata Syahirah dengan suara yang di buat-buat 


macam suara lelaki. Aiman yang tengah berfikir itu terkejut tiba-tiba pandangannya gelap. 


Lama. Senyumnya terukir apabila mendengar suara 


Syahirah. “hmmm, Tom Cruise..” main-main Aiman. “salah! Tom Cruise tak reti cakap 


melayu!” Aiman ketawa. “hm,Hj. Amran.” Syahirah pula 


ketawa. “salah! Hj.Amran dekat Johor.” “ha! Tahu..tahu..Syah!” Syahirah kerut dahi. “Syah 


mana?” “Syahirah.” Aiman menarik tangan isterinya 


agar duduk di sebelahnya. 









Cepat sungguh si Syahirah ni mesra. Ingat kan stok yang pendiam. Terkejut juga tiba-tiba 


si isteri ini nak beramah mesra tapi saudara-mara dia 


ada kata yang Syahirah ini jenis yang ceria dan dia pula jenis yang boleh je ‘masuk’. “abang 


buat apa?” “tak ada apa-apa. Saya nak tanya awaklah..” 


“tanya apa?” “er..kenapa awak terima lamaran abah untuk kahwin dengan saya?” “sebab 


Allah.” Aiman diam sebentar. “tak faham.” “saya buat solat 


istiharah. Minta petunjuk dari-Nya.” Aiman senyap. Rasanya tak ada apa yang hendak di 


katakan lagi. Sebak tiba-tiba. 


Seminggu berlalu…. “Abang,saya tak reti masak” kata Syahirah yang tengah bercekak 


pinggang di dapur itu. Terkejut juga Aiman.Nak makan apa 


kalau isterinya ini tak reti masak – hari-hari makan kedai bankruplah. Dah lah abah tak 


bagi duit banyak. Nak berkata sesuatu tetapi tak terluah 


sebab teringat ayat dalam diari isterinya. “lelaki bising perempuan tak reti masak! Habis, 


kalau lelaki tak reti jadi imam itu!” Walaupun ayat itu 


di tulis dalam diari dan bertarikh sebelum mereka bernikah lagi tetapi amat terkesan 


dalam hati Aiman. “macam mana ni abang?” kata Syahirah 


sayu. Aiman menggaru kepala. Tak tahu nak jawab apa. “tak apalah, lepas ni kita sama-sama 


belajar masak.” 


“maaf ya abang..” Aiman senyum. “tak apa.” Aiman keluar dari dapur. Syahirah rasa 


bersalah. Itulah! Umi selalu suruh masuk dapur belajar 


masak. Buat malu je. Sedang Syahirah berfikir di bar dapur itu Aiman masuk dengan 


membawa laptop. “abang nak buat apa bawa laptop ke dapur?” 


“belajar masak guna internet.” Aiman senyum dan mengangkat kening. Syahirah senyum. 


“huish masin.” Komen Syahirah. Aiman mengambil gulai 


di hadapan isterinya itu. “abangkan yang masak ni.” Kata Syahirah lagi. Aiman rasa dan 


ketawa. “okay lah ni. ha,awak punya sayur campur ni 


tawar! Tak rasa apa-apa..” komen Aiman pula. “okay apa..” “is okay. Gulai itu banyak garam, 


sayur awak tak rasa apa-apa. Campur je semua. Gulai 


sayur.” “boleh ke macam itu?” “boleh je.” “okay..” “dah makan cepat. Nanti tak sempat nak 


siap pergi surau.” Aiman langsung tak sedar apa yang 


dia cakap. 














Ajak orang pergi surau? Ajak isterinya? Huh,sejak bila jadi geng surau ni. Syahirah 


senyum. Dah ada perubahanlah abah ! “ustaz.” Panggil Aiman 


pada insan yang baru selesai mengimami solat Maghrib itu. Ustaz itu menoleh. “ya?” “saya 


nak…” “nak apa?” Aiman malu untuk berkata. Tapi 


sedaya upaya dia cuba luahkan. “anak nak apa?” “saya nak belajar agama.” Terluah juga. 


Ustaz itu senyum. “mari.” Selesai solat Isyak tadi 


Syahirah terus keluar dari surau. Lama dia menunggu Aiman di kereta. 


Senyum terukir apabila melihat Aiman menghampiri bersama seorang lelaki separuh umur. 


“ustaz kenalkan isteri saya.” Aiman kenalkan Syahirah 


pada lelaki itu. Syahirah hanya senyum dan mengangguk. “baguslah. Muda-muda kahwin 


sama-sama pergi surau.” Aiman sentak. Walau apapun 


senyum paksa di beri. “Alhamdulillah ustaz, Allah beri suami yang soleh macam Aiman ni.” 


kata-kata Syahirah membuatkan Aiman terdiam. 


“Alhamdulillah, semoga kalian berbahagia hingga ke syurga.” “terima kasih ustaz.” Aiman 


bersuara. Ustaz itu menepuk bahu Aiman. “baiklah, saya 


balik dulu. Assalammualaikum.” “waalaikumsalam.” Jawab Syahirah dan Aiman serentak. 


Aiman duduk di birai katil dengan mata memandang 


Syahirah yang tengah mengemas bajunya ke dalam bagasi. “lamanya abang pergi..” Aiman 


tersedar. “hmm,seminggu je.” Ya,dia kata dengan 


Syahirah ada urusan kerja sebenarnya dia mahu ke pondok agama untuk belajar agama 


dengan ustaz yang dia jumpa sewaktu di surau kelmarin. 


Rasanya dia perlu berubah. Sampai bila dia nak mengelak untuk menjadi imam dalam 


keluarganya. Sampai bila dia nak terus jahil. Sampai bila dia 


nak membiarkan isterinya keseorangan tanpa bimbingan seorang suami. Sampai bila dia nak 


terus hipoktrik mengikut Syahirah ke surau tetapi 


tak tahu apa-apa. Sudah tiba waktunya dia berubah.! “seminggu tu lama tauu..” lirih 


Syahirah. “pejam celik- pejam celik sekejap je tu..” “kalau 


pejam tak celik- celik?” tersentak Aiman apabila mendengar ucapan isterinya itu. Sudah, 


rasa berat pula dia nak tinggalkan si Syahirah ni. Aiman 


memandang Syahirah. “apa awak cakap ni..” lembut dan ada nada risau di situ. Syahirah 


ketawa halus. “gurau je lah. Abang ni cepat betul sentap.” 


Aiman diam. “tak yah lah kemas beriya-iya. Nanti yang lain saya kemas.” Isterinya tarik 


muncung. “tak mau lah, nanti kurang pahala.” 


Sudah dua hari Aiman di pondok agama itu. Memang air matanya di situ asyik mengalir 


sahaja. Teringat dosa lampau yang pernah di buat. Ya 


Allah… banyaknya dosa hamba. Selesai solat berjemaah dengan rakan-rakan di pondok, dia 


menelefon isterinya. Salam berbalas. “awak sihat?” 


Aiman duduk di tangga surau papan itu. Syahirah bersuara riang. “Alhamdulillah sihat. 


Abang tak rindu saya ke? Dah masuk hari kedua baru nak 


call? Abang tahu tak saya bosan duduk rumah sorang-sorang? Saya dah dua hari tak 


sembahyang jemaah tau? ” Aiman hanya senyum mendengar 


coleteh si isteri. “..ha, lagi satu abah kata abang mana ada kerja luar, baik abang cakap 


abang pergi mana?” tiba-tiba suara Syahirah bertukar 


sebak. “..saya tahu,saya bukan sapa-sapa dekat abang, tapi tak patut abang tipu saya..” air 


mata Syahirah mengalir. Aiman terdiam. Syahirah juga 


diam. Terkejut Aiman tiba-tiba terdengar esakkan. “awak nangis ke?” Diam lagi. “awak, 


saya…” Syahirah memintas. “tak apa. Saya faham.” Air 


matanya di seka. “ abang sihat tak?” “Alhamdulillah sihat.” Diam. “Abang jangan lupa 


sebelum tidur baca surah Al-Mulk” pesan Syahirah. “baik 


sayang.” Terdiam Syahirah.


Aiman senyum je. “lagi?” “er..abang jangan lupa baca doa tidur sebelum tidur..” Aiman 


ketawa. “next?” “..kalau terjaga pukul dua tiga pagi, solat 


tahajut..” Aiman hanya mengangguk. “lagi?” “..selalu beristigfar” “okay. Lagi?” “..ingat Allah 


dalam setiap perbuatan.” “alright, next?” “sentiasa 


berselawat.” “okay.” “abang ni last.” “apa dia tu?” soal Aiman lembut. “doakan rumah tangga 


kita sampai syurga.” Aiman senyap sekejap. “sure.” 


Dari jauh Aiman telah nampak senyuman isterinya di hadapan pintu. Selesai membayar 


tambang teksi Aiman mengheret bagasi berodanya. 


Syahirah telah pun keluar menyambutnya siap bertudung. Mereka bersalaman. 


“Assalammualaikum,awak.” Sapa Aiman. “waalaikumsalam,abang.” 


Nada ceria. Syahirah bersalaman dengan Aiman. Terpegun juga dia melihat Aiman yang 


hanya bert-shirt kolar dan berseluar slack serta 


berkopiah (mungkin Aiman tak perasan). 












Wajah Aiman seolah ada sinar keimanan. Sangat tenang! Aiman perasan isterinya 


memerhatikannya. “er,,awak pandang apa?” Syahirah tersentak. 


“eh, tak.. abang nampak lain.” “apa yang lain?” Aiman memandang dirinya dan baru perasan 


akan kopiah di kepalanya. “oh..” jawab Aiman dan 


menarik kopiahnya. “jom masuk.” Mereka beriringan ke ruang tamu. Aiman telah pun duduk 


di sofa sementara Syahirah pergi membuat air di 


dapur. Mata Aiman menebar ke seluruh ruang tamu. Kemas dan bersih. 










Walaupun rumah itu kecil tetapi sangat selesa. Entah. Dulu tinggal dekat villa abah tak 


pernah rasa selesa dan tenang. “abang nah..” lembut 


Syahirah menghulurkan gelas itu pada suaminya. Aiman menyambut. “thanks.” “abang, nak 


tahu tak?”dia duduk bawah melutut depan Aiman yang 


duduk di sofa itu. “hmm?” Aiman merenung Syahirah. Dia sudah faham dengan sikap 


Syahirah yang peramah dan banyak cakap ini. Kadang-kadang 


macam budak-budak. “ada sinetron baru tau.” Berkerut dahi Aiman. “oh, apa benda tu?” 


“apalah abang ni. itu cerita drama bersiri Indonesia. 


Tajuknya cinta fitri.” “oh..” gelas di letak di atas meja. “kenapa dengan cerita tu?” “best.” 


Syahirah senyum hingga nampak lesung pipitnya. 


Comel! Walaupun penat Aiman masih lagi melayan. “ apa yang best?” “lagu.” Ek.. “oh.. jalan 


cerita tak best.?” sungguh, ini baru pertama kali dalam 


hidup Aiman berbual mengenai drama Indonesia. “best jugak tapi sedih.” “kenapa?” “entah. 


Abang nak dengar lagu tema cerita tu.?” “lagu apa?” 


“tajuknya Cinta Kita nyanyian Teuku Wisnu dan Shireen Sungkar” Syahirah mengambil 


mp3nya di almari yang terletak di ruang tamu itu juga.



Aiman hanya memerhati. “ .. haa, nah..” dia menghulurkan earphone pada Aiman. “hm, awak 


ambil satu..” kata Aiman dan menghulurkan sebelah 


lagi pada isterinya. “..er..kita dengar sesama..” teragap-gagap Aiman. “ok.” Ceria Syahirah 


menyambut earphone itu. Aiman menarik tangan 


Syahirah agar duduk di sebelahnya. Mudah untuk dengar mp3 itu. Inilah aku apa adanya 


Yang ingin membuatmu bahagia Maafkan bila ku tak 


sempurna Sesempurna cintaku padamu “saya baru download tadi..” Syahirah senyum. Aiman 


turut senyum. 










Sungguh dia tak pernah buat benda luar alam untuk melayan lagu dari seberang. Ini 


cintaku apa adanya Yang ingin selalu di sampingmu Ku tahu 


semua tiada yg sempurna Di bawah kolong langit ini “Abang kita jadikan lagu kita nak?” 


Aiman diam seketika. Huh, lagu ni rasa macam nak nangis 


je Aiman dengar. Tak tahu kenapa. “hmmm.” Jalan kita masih panjang Ku ingin kau selalu 


disini Biar cinta kita tumbuh harum mewangi Dan dunia 


menjadi saksinya Untuk apa kita membuang-buang waktu Dengan kata kata perpisahan 


Kedua-dua mereka melayan perasaan dengan lagu itu. Tanpa 


di sedari Aiman telah melatakkan tangannya di bahu sofa dan spontan menarik isterinya ke 


dalam pelukkannya. Khusyuk melayan lagu. 


Demi cinta kita aku akan menjaga Cinta kita yg telah kita bina Walau hari terus berganti 


hari lagi Cinta kita abadi selamanya… Aiman tersentak 


apabila terdengar azan. Pantas dia menarik earphone itu. Dia menoleh ke kiri. Syahirah 


dah tidur. “eeerr.. awak…” Aiman cuba mengejutkan 


isterinya lagi. “awak…bangun. Dah azan Asar ni..” Syahirah bangun dengan mengosok 


matanya. “abang saya ABC la. Abang solat lah..” Aiman pelik. 


Apa benda pula dia nak ABC ni. “awak, dah Asar. Kalau nak makan ABC jap lagi kita 


keluar.” Syahirah memandang Aiman. 


“Allah Bagi Cuti. Sakit perempuan.” Aiman teragak-agak. “oh.. haa. Okay. Saya solat dulu.” 


Aiman telah pun bangun untuk menuju ke bilik. “abang.” 


Langkah Aiman mati. Dia menoleh. “doakan rumah tangga kita sampai syurga.” Syahirah 


senyum dan gaya menadah tangan. “sure.” 














“abang,saya nak cari buku masak..” Aiman hanya mengangguk dengan tangannya yang ada 


dua beg kertas


barang yang dia beli dan Syahirah beli tadi. “..nanti jumpa 


abang dekat kaunter lah.” Kata Syahirah lagi dan terus berlalu. Aiman hanya senyum dan 


menghantar dengan pandangan mata. Aiman berjalan ke 


buku-buku Islamik. Terdetik hatinya tafsir Al-Quran. Aiman pergi ke kaunter pertanyaan 


dalam kedai buku itu. 


“ada boleh saya bantu encik?” “hm, ada tafsir tak? Hmm.tafsir Al-Quran?” “maaf encik 


tiada stok.” Aiman senyum paksa. “okay. Thanks.” Kenapa 


tiba-tiba rasa sebak ni. Tiba-tiba, Syahirah datang. “ abang tak beli apa-apa?” “tak. 


Awak dah jumpa buku?” Syahirah senyum dan menunjukkan 


buku itu pada Aiman. “tadaaa… nanti kita try dekat rumah ok?” “okay.” Aiman membayar 


buku itu. Sewaktu mereka telah keluar dari kedai buku 


itu. Pekerja kedai buku itu berbisik. “wah,romantiknya mereka!” “tahu tak apa. untungkan 


wanita itu dapat suami yang punya lah handsome dan 


baik!” “mana kau tahu baik?” “tadi dia nak beli tafsir Al-Quran.” “oh, memang padanlah. 


Perempuan itu pun alim je.” “sweet kan. Suami dia just 


pakai t-shirt berkolar dan seluar slack, isterinya just pakai baju kurung dengan tudung 


labuh. Baju dorang warna match. Jalan pegang tangan” 


“superb! Romantic!” “kan Allah S.W.T telah berfirman, “Perempuan yang jahat untuk lelaki 


yang jahat dan lelaki yang jahat untuk perempuan yang 


jahat, perempuan yang baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk perempuan 


yang baik.” (an-Nur’:26) “betul-betul.”











Aiman sibuk membuat kerjanya di ruang tamu. Lama dia bercuti selepas pergi ke pondok 


hari itu. Justeru, banyak kerja yang perlu di lakukan. 


“abang..” sapa Syahirah manja. Aiman senyum. “kenapa?” “nah..” Syahirah menunjukkan 


sesuatu pada Aiman. Aiman mengambil dan berfikir. 


“birthday saya rasanya belum lagi..” “abang buka lah dulu. Saya dah ngantok. Jangan tidur 


lewat-lewat tau. Nanti dah masuk bilik tolong 


perlahankan air-cond. Nite abang. Assalammualaikum.” Syahirah nampak penat. Mana 


tidaknya sehari suntuk berjalan. Setelah Syahirah masuk ke 


bilik. Perlahan-lahan Aiman membuka balutan itu. “subhanaALLAH, tafsir Al-Quran..” 


terasa macam nak mengalir air mata Aiman. ‘Al-Quran, 


the love letter from Allah’ – isterimu. Aiman turn off laptopnya. Kertas-kertas yang 


bertaburan di perkemaskan. Setelah selesai berkemas bahan-


bahan kerjanya Aiman mengambil tafsir itu dan masuk ke bilik. Samar-samar. Hanya lampu 


di sisi katil sahaja yang menyala. Dia lihat Syahirah 


sudah lena tidur.











Mungkin penat sangat. Aiman senyum. Dia meletakkan tafsir itu di atas meja make-up. 


Seluar di lipat. Aiman menuju ke tandas. Dia perlu 


melakukan sujud syukur kerana dia memang beriya-iya hendakkan tafsir Al-Quran itu. 


sewaktu pekerja kedai itu mengatakan sudah habis stok dia 


seakan kecewa teramat, entah. Tidak tahu kenapa perasaan itu timbul. Sungguhlah 


kemanisan iman itu sungguh manis. “Aiman!! Kamu nak jadi apa 


ha ni!” tengking Dato Rahimi merangkap abahnya. Aiman hanya tunduk. Sejak menjadi suami 


Syahirah dia banyak sangat mendiamkan diri. Dia tak 


banyak cakap.











Selepas pulang dari pondok agama hari dia tak cepat marah atau melenting. “kamu dengar 


tak ni?! hari tu kamu pergi mana? Kamu buat hal lagi ya? 


ni akaun syarikat kenapa jatuh teruk ni!” Dato Rahimi mencampak fail itu di meja pejabat 


Aiman. “abah, ekonomi dekat sini buat masa ini tak 


stabil..” Dato Rahimi memandang sinis anaknya. “bukan kamu joli kan semua duit tu?” 


“Abah..” “dah! Abah tak tahu kamu buat macam mana, abah 


nak kamu settle kan semua bil-bil ni! “ Tercengang Aiman mana dia ada duit banyak tu. 


“abah, saya tak da duit banyak tu.” “abah tak peduli. Kamu 


buat apa yang patut!” Dato Rahimi terus keluar dari pejabat itu. Terduduk Aiman. Ya 


Allah… tiba-tiba telefon Aiman berbunyi. Shahir. Ada apa 


abang iparnya ini telefon. “Assalammualaikum.” Lemah Aiman menjawab. “waalaikumsalam, 


weh Aiman. Kau balik rumah kau sekarang.!” “er, 


kenapa along?” “kau balik je!” Tersentap Aiman tatkala talian di matikan. Tak tahu pula 


dia yang abang iparnya ini datang Kepala Batas. Ada apa 


ya? 












Aiman mengambil briefcasenya. Satu, satu masalah dia dapat. Laju Aiman memandu kereta 


isterinya itu. Hari ini Syahirah tak kerja cuti 


sekolah jadi dia pun cuti lah. Syahirah seorang ustazah yang mengajar subjek Sirah. 


Justeru, Syahirah menyuruhnya membawa kereta dia. 


“Along.. tolonglah jangan buat kecoh dekat sini..” rayu Syahirah. “eh, kau diam lah dik..” 


Aiman melangkah masuk ke rumah. “Assalammualaikum.” 


“hah, sampai pun kau..” Aiman menghulurkan tangan untuk bersalam dengan abang iparnya 


tetapi lelaki itu tidak melayannya. Aiman menarik 


kembali tangannya. “kenapa along?” “aku nak bawak Syahirah balik..” Sentap Aiman 


mendengar. Matanya memandang Syahirah yang telah pun 


berair mata. “..ta..tapi kenapa?” “kenapa kau tanya? Kau tahu tak? Aku pergi dapur, tak 


ada makanan langsung! Macam mana kau sara adik aku ha? 


Lepas tu, aku dengar syarikat kau dah muflis kan?!” herdik Syahir. Sebak Aiman dengar. 


“along tak boleh buat macam ni..” “apa tak bolehnya! Tak 


akan kau nak adik aku sara kau pulak! Aku ingatkan abi kahwinkan kau dengan dia kau dah 


berubah rupanya hampeh je.” “along,kenapa along cakap 


macam tu?” Syahirah yang tadi berair mata membela Aiman. “kau diam. Dah sekarang aku 


nak bawa dia balik dekat rumah keluarga kami!” Syahir 


menarik tangan Syahirah.

Syahirah sedaya upaya menarik kembali tangannya. “saya tak akan pergi! Tempat seorang 


isteri di sisi suami!” “hoi, Aiman. Baik kau izinkan. 


Tak akan kau nak biar isteri kau ni mati kebulur.!” Marah Syahir lagi. Ya Allah, tabahkan 


hati hamba. Habis satu masalah di pejabat sekarang 


masalah isterinya pula. Betul juga apa yang abang iparnya cakap. Dia nak bagi makan apa 


dekat isterinya ini. Memang kali ini dia muflis 


tersangat! “abang..tolong…” sayu Syahirah meminta pertolongan Aiman. “saya izin..” sebak. 


“..saya izinkan awak balik.” Terus Syahir menarik 


adiknya keluar. Air mata Aiman jatuh juga. Mata di pejam. “abang….” Teriak Syahirah sayu 


sempat menoleh Aiman yang membelakanginya. Aiman 


terduduk. Ya Allah beratnya dugaan-MU… 












Aiman baru selesai solat Maghrib. Sayu hatinya melihat rumahnya itu sunyi. Memang dia 


tidak ke surau. Rasa nak demam je. Puas dia 


memikirkan macam mana nak dapat duit nak selesaikan bil-bil nya. Sedang dia termenung di 


atas sejadah itu telefonnya berbunyi. Terus button 


hijau di tekan tanpa melihat nama pemanggil. Aiman terkejut mendengar esakkan di talian 


itu. “awak..” Esakkan itu masih lagi berbunyi. 


“Ira..awak..” “sampai.. sampai hati abang..” Aiman senyap. “saya buat macam ni agar awak 


senang…” “tak ada istilah senang kalau saya kene 


tinggalkan abang sorang- sorang lalui kepayahan.” “awak tak faham..” sayu Aiman jawab. 


Suara serak Syahirah berbicara lagi. “abang… biarlah 


susah senang kita bersama.” Aiman senyap. “abang,tolong lah abang. Saya nak jadi isteri 


yang solehah.” Aiman masih lagi senyap. Air matanya 


mengalir. Terharu dengan kata-kata isterinya. Di saat semua orang menyalahkannya tapi 


Syahirah tidak. “abang…tolong jangan senyap macam ni.. 


saya bersalah sangat ni..” “sayang tak perlu rasa bersalah.” Terdiam Syahirah. Ya Allah…. 


“abang, cuba tengok kertas yang saya tampal dekat meja 


study saya itu..” Aiman bangun dan menuju ke meja tempat isterinya melakukan kerja- 


kerja. “cuba abang baca..” Rasulullah saw. bersabda: 


“Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai oleh Allah daripada Mukmin yang lemah. 


Segala sesuatunya lebih baik. Tampakanlah terhadap hal-


hal yang bermanfaat bagimu dan minta tolonglah kepada Allah dan janganlah engkau 


menjadi tak berdaya.” (Muslim) Aiman beristigfar. Mata di 


pejamkan seketika. “sayang..abang betul-betul tak kuat..” buat pertama kalinya kalimah 


abang itu terluah juga. “abang, tolonglah. Saya nak berada 


di samping abang saat susah dan senang.” “tapi abang tak kuat nak berhadapan dengan 


along dan semua orang.” “abang, along hanya insan biasa. 


Abang ada kuasa untuk membawa saya kembali.…” Aiman hanya diam. “istikharahlah abang, 


minta petunjuk-NYA…. Assalammualaikum.” 




Syahirah dah tak sanggup nak berbicara lagi. Talian di matikan. Aiman menarik nafasnya.


 YA ALLAH!




Nasihat Nabi s.a.w kepada Ali r.a Wahai Ali, bagi orang ‘ALIM itu ada 3 tanda-tandanya: 


1) Jujur dalam berkata-kata. 2) Menjauhi segala yang 


haram. 3) Merendahkan diri. Wahai Ali, bagi orang yang JUJUR itu ada 3 tanda-


tandanya: 1) Merahsiakan ibadahnya 2) Merahsiakan sedekahnya. 


3) Merahsiakan ujian yang menimpanya. Wahai Ali, bagi orang yang TAKWA itu ada 3 


tanda-tandanya: 1) Takut berlaku dusta dan keji. 2) 


Menjauhi kejahatan. 3) Memohon yang halal kerana takut jatuh dalam keharaman. Wahai 


Ali, bagi AHLI IBADAH itu ada 3 tanda-tandanya: 1) 


Mengawasi dirinya. 2) Menghisab dirinya. 3) Memperbanyakkan ibadah kepada Allah s.w.t. 


“Assalammualaikum..” Aiman menoleh. “waalaikumsalam, eh ustaz.” Mereka bersalaman. 


Ustaz itu senyum. “baca artikel apa itu?” “Nasihat 


Rasulullah pada Ali.” “oh, Alhamdulillah. Dari tadi ustaz nampak kamu duduk sini. Tak 


balik?” Aiman senyum. “tenang duduk dekat masjid ni.” “dari 


Subuh tadi. Dah nak masuk Maghrib ni, isteri kamu tak ikut?” Aiman sentap. “hm,dia balik 


kampung.” “oh..eh, ustaz nak pergi toilet sekejap. Kamu 


bacalah buku ini dulu.” Aiman menyambut lembut buku nota kecil itu. Tangannya menyelak 


muka surat pertama. Yakin pada Allah bukanlah 


mengharap terkabulnya segala harapan, Yakin pada Allah adalah meletakkan keredhaan 


pada ketentuan-Nya, Rasa bahagia dengan ujian walaupun 


perit, Air mata yg menitis terasa bernilai buat menyiram api neraka, Indahnya tarbiah 


Allah,tersiram rahmat dan hikmah, Diuji kita sebagai 


tanda sayang-Nya…. Terkedu Aiman. Ya Allah… Telah dua hari dia tidak berjumpa dengan 


isterinya. Tipu kalau dia kata dia tak rindu pada wanita 


yang banyak mengubah hidupnya itu. Memang perit sangat dia rasa. Urusan syarikat pula 


berkerja keras dia agar dapat projek untuk membayar 


semua bil-bil syarikatnya. Abah memang dah tak nak tolongnya. Yelah, dulu banyak kali 


abah tolong, tapi dia yang mensia-siakan. Tapi itu dulu… 


sekarang lain… 












Assalammualaikum, abang dah makan? – Syahirah.



Aiman membaca message itu dan senyum. Dia tahu Syahirah tidak mahu bercakap voice to 


voice dengannya. Merajuk tapi still tanya khabar 


melalui pesanan ringkas (sms). Comel je isterinya itu merajuk.



Waalaikumussalam, Alhamdulillah sudah. – Aiman


Lepas beberapa minit.


Syarikat abang dah okay? – Syahirah.



Doakanlah ada projek yang masuk. – Aiman


Solat Dhuha lah abang. Solat itu membuka rezeki. insyaALLAH, kalau kita sabar berdoa 


dan berusaha Allah akan tolong. – Syahirah.


Aiman senyum membaca message itu. insyaALLAH. – Aiman.











“Assalammualaikum, abi.” Aiman menelefon ayah mertuanya, Haji Amran. “waalaikumsalam. 


Aiman, kenapa ni?” nada risau. “abi,saya… saya..” tak 


terluah oleh kata-kata. “Aiman, abi faham. Sekarang kamu buka email kamu. Abi ada 


hantar satu video. Kamu hayati dan kamu fikir lah baik-baik. 


Bersabar ya Aiman.” “terima kasih abi.” Selepas salam berbalas. Talian di matikan. 


Syukur,abinya seorang yang memahami. Aiman membuka 


emailnya. Abinya agak moden kerana seorang dekan di sebuah university terkemuka di 


tanah air. Wajarlah, alongnya tak mahu adiknya Syahirah 


itu hidup melarat. Matanya tertala pada email versi video itu. kamu hayati dan kamu 


renung2kan lah. Kesian, abi tengok Syahirah. Dia sangat 


memerlukan kamu. Air matanya jatuh lagi saat melihat video itu. Sungguh, dia hampir 


melepaskan tanggungjawabnya sebagai seorang suami. 


Astarfiruallahalazim. Erat Syahirah memeluk suaminya saat Aiman masuk ke dalam rumah 


abinya tadi. Haji Amran hanya senyum melihat 


mereka. “abang please.. jangan tinggalkan saya lagi..” esak Syahirah. Aiman yang terkedu 


itu mengesat air mata Syahirah. “shhtt, abang dah 


datang ni. jangan nangis lagi ya.” mata mereka bertentangan. Syahirah mengangguk dan 


memandang abi dan uminya. “jaga dia baik-baik Aiman.” 


Pesan Hj. Amran. “terima kasih abi, umi..” sayu sahaja Aiman bercakap. Teringat nasihat 


abinya itu. Mujur alongnya ada conference dekat 


Seoul,Korea. Tak perlu dia berdebat dengan alongnya itu. Terima kasih Ya Allah, KAU 


permudahkan urusan ini. “kami balik dulu abi, umi.” Aiman 


bersalaman dengan kedua mertuanya itu di turuti Syahirah. “Assalammualaikum.” 


“waalaikumsalam.” “saya sayang abang.” Luah Syahirah sewaktu 


mereka dalam kereta perjalanan untuk pulang ke rumah. Aiman yang tengah memandu itu 


senyum. “saya pun sayang awak juga.” Syahirah senyum 


senang. “Ira…” panggil Aiman. “ya?” Syahirah memandang suaminya yang tengah memandu 


itu. Aiman diam sekejap. “thanks.” “thanks untuk apa?” 


“sebab awak saya dah banyak berubah.” Syahirah ketawa kecil. “bukan saya lah tapi Allah. 


Allah yang ketuk pintu hati abang.” “tapi kalau abang tak 


jumpa inspirasi hati abang ni, abang tak berubah..” kata Aiman. Syahirah senyum. “saya 


hanya pengantara je. Semua itu telah tertulis di Luh 


Mahfuz.” Aiman mengangguk dengan mata yang masih lagi focus memandu. “thanks lagi 


sekali.” Dahi Syahirah berkerut. “untuk apa pula?” 


“settlekan bil-bil syarikat tu..” “kita suami isteri kene saling membantu.” “mana Ira dapat 


wang banyak macam itu?” Syahirah senyap. 


Sebenarnya itu wang yang di kumpul sebelum kahwin lagi untuk dia menunaikan haji dan 


untuk kos perubatan barah hatinya yang dia rahsiakan 


daripada abi,umi dan along . Dia bersyukur Allah beri penyakit itu, dia rasa beruntung 


kerana dia akan sentiasa mengingati mati dan bertaubat 


atas setiap kesalahannya. Biarlah,hanya dia dan Allah yang tahu derita bahagia ini. Aiman 


memandang Syahirah sekilas.



“sayang..mana awak dapat wang banyak macam itu?” Syahirah terkelu. “hm,rezeki Allah.” 


“dari mana? Tak akan turun dari langit kot?” soal Aiman 


lembut. “abang, jom kita makan dekat restoran tu, lapar pula rasanya.” Syahirah menunjuk 


ke arah sebuah retoran di sebelah kiri itu. Aiman terus 


lupa apa yang dia soal tadi. Kereta di belokkan. Sewaktu makan di restoran itu mereka 


bertukar cerita dan ketawa. Tiba-tiba , Syahirah terbatuk. 


Aiman terkejut. Syahirah terkejut tangannya berdarah selepas dia menutup mulut tadi. 


Aiman terus menerpa ke arahnya. “awak.” Terkelu lidah 


Aiman sewaktu melihat darah itu. Syahirah senyum. “biasalah ni, panas tu yang berdarah 


tekak tu.” “kita pergi klinik.” Syahirah dah pening. “tak 


apa. Ni panas ni. Dah biasa.” “no… nampak serious ni.” ujar Aiman yang melutut di sisi 


Syahirah yang duduk di kerusi itu. Syahirah ketawa 


perlahan yang di buat-buat. “abang ni, panas je lah ni. saya nak pergi toilet jap.” Sedaya 


upaya Syahirah cuba melangkah. Kepalanya tiba-tiba 


berdenyut. Sakitnya Ya Allah. Aiman tak tahu nak buat apa. Hanya dengan pandangan dia 


menghantar isterinya itu. Sebak tiba-tiba hatinya. Ya 


Allah, semoga semuanya baik-baik sahaja. “abang, bangun..” Syahirah menggerakkan Aiman 


di sebelahnya. “..Encik Aiman, bangun..” kejut 


Syahirah lagi. Kenapa tak bergerak ni. Kuat Syahirah menggerakkan Aiman lagi. 


“abang….abang.. bangun…” Aiman membuka matanya perlahan-


lahan. “hmm, kenapa sayang?” “abang,jom buat qiamullai berjemaah. Kita tak pernah 


qiamullai berjemaah.” Aiman duduk menghadap Syahirah. “dah 


pukul berapa?” “hmm, 4.30 pagi.” “jom.” Ajak Aiman. Kini, dia telah yakin untuk menjadi 


imam tidak sia-sia dia ke pondok agama hari itu. 


“..sayang ambil wudhuk dulu..” “okay.” 


Sebelum turun dari katil sempat Syahirah mencium pipi Aiman. Terkejut juga Aiman. 


“mimpi ke reliti ni?” seloroh Aiman dan memegang pipinya 


yang di cium tadi. Syahirah hanya ketawa halus dan masuk ke bilik air. Selesai 


berqiamullai dan membaca doa Aiman bersalaman dengan 


Syahirah. “abang,saya nak minta maaf kalau saya ada terkasar bahasa dan menyakitkan 


hati abang.” Seperti biasa Syahirah akan sentiasa 


memohon kemaafan pada suaminya selepas solat. “..halalkan semua makan minum.” Aiman 


menarik Syahirah dalam pelukkannya. “abang pun nak 


minta maaf tersalah kata dan menyakitkan hati awak. Abang, minta halal juga semuanya 


ya.” dahi isterinya di cium. “Allah makbulkan doa saya 


untuk dapat suami yang soleh.” Kata Syahirah dan senyum. Aiman hanya senyum. “hm, nak 


ikut abang Subuh dekat surau tak?” Syahirah geleng. 


“boleh ea abang. Saya nak sembahyang dekat rumah je. Letihlah.” Aiman mengangguk. 


“oklah. Nanti abang belikan sarapan.” “okay, saaaaayang 


abang !” lirih Syahirah dan senyum. “sayang awak juga.” Aiman memasukkan keretanya ke 


dalam porch rumah selepas pulang dari surau. Sebelum 


keluar dia mengambil plastik yang mengandungi dua bungkus nasi lemak. Aiman keluar dari 


kereta. 


PRRRANGGGGG!!!!!!!! Terkejut Aiman mendengar pinggan pecah. Terus dia berlari masuk 


ke rumah. Aiman ternampak kelibat dua orang berbaju 


hitam dan bertopeng. Pantas dia cuba mengejar dua makhluk yang pecah masuk rumahnya 


itu. Dia berlari ke dapur. Terkejut Aiman sewaktu dia ke 


dapur. Darah berlimpahan. Isterinya. “Sayang !!!!” jerit Aiman melihat Syahirah yang 


menahan sakit akibat di tikam dengan pisau. Aiman cuba 


mencari dua orang kelibat tadi, tapi malangnya ada orang telah menerkup mulutnya dengan 


kain yang mengandungi bahan kimia yang membuatkan 


Aiman tidak bernafas dan pengsan. 













******************************************** 












Aiman terpisat-pisat bangun. Kepalanya seakan sakit. Sewaktu mata terbuka dia terdengar 


suara orang yang hendak masuk ke rumah. Matanya 


beralih ke kiri. Ya Allah. “sayang..” Aiman memangku Syahirah yang lemah itu. Entah macam 


mana dia boleh memegang pisau. Aiman 


mencampakkan pisau itu. “ha, ini tuan yang membunuhnya!” terkejut Aiman tatkala anggota 


polis masuk ke dalam rumahnya. “bukan saya.” “dah 


bawak dia. Cuba periksa nadi mangsa.” Tangan Aiman bergari. “bukan saya!..” Aiman 


terkejut melihat abahnya juga turut di disitu. “Abah! Bukan 


Aiman!!! Abah!!” anggota polis itu membawa Aiman keluar rumah. Abahnya hanya 


menggeleng dengan air mata berlinangan. “kalau kamu tak suka 


dia pun janganlah sampai macam ni…” sayu abahnya berbicara. “bukan Aiman bah!!” 


Sewaktu keluar. Memang dah ramai orang di luar rumahnya. 


Aiman memandang abi,umi dan alongnya. “abi, bukan saya, umi!!” meronta-ronta Aiman. 


“sedangkan orang gila tak mengaku dia gila, inikan kau 


yang waras nak mengaku kau bunuh adik aku!” herdik abang iparnya yang mata merah 


mungkin sebab menangis. Aiman cuba meronta. “bukan saya! 


Abi!! Umi!! Percaya saya..” “cepat bawa dia!” arah alongnya. Ya Allah dugaan apa yang KAU 


berikan ini. Ya Allah izinkan hamba dapat berjumpa 


dengan isteri hamba. Ya Allah…………. Semoga dia selamat. Air mata Aiman jatuh tika 


pandangan rumahnya makin hilang. Sayang… Bantu hamba Ya 


Allah……… Haji Amran melawat menantunya di penjara. “abi..percayalah saya..” Haji Amran 


senyum. “sabar Aiman, kebenaran akan terungkap, 


bersabarlah..” “abi, macam mana keadaan Syahirah?” Haji Amran senyap. Air matanya 


bergenang.









Sebak dadanya. “abi kenapa dengan isteri saya?” Haji Amran hanya senyap dan senyum 


terpaksa. “bersabarlah Aiman, berdoa banyak-banyak. Doa 


itu senjata muslim gunakan sebaik- baiknya.” Haji Amran bangun dari kerusi itu. 


“abi,jawab saya abi. Syahirah macam mana?” mengalir air mata 


Aiman tatkala ayah mertuanya tidak menjawab soalan. “abi,kene pergi dah ni. banyak-


banyakkan bersabar. Ingat Allah sentiasa. 


Assalammualaikum.” Haji Amran terus keluar dari bilik itu. Lemah lutut Aiman mendengar 


kata-kata abinya itu. Ya Allah, hamba tak kuat….. 


“abang, cuba tengok kertas yang saya tampal dekat meja study saya itu..” Aiman bangun 


dan menuju ke meja tempat isterinya melakukan kerja- 


kerja. “cuba abang baca..” Rasulullah saw. bersabda: “Mukmin yang kuat lebih baik dan 


lebih dicintai oleh Allah daripada Mukmin yang lemah. 


Segala sesuatunya lebih baik. Tampakanlah terhadap hal-hal yang bermanfaat bagimu dan 


minta tolonglah kepada Allah dan janganlah engkau 


menjadi tak berdaya.” (Muslim) “Encik,saya nak sejadah dan tafsir Al-Quran..” kata Aiman 


pada warden yang menjaganya itu. 


Alhamdulillah,sepanjang dia di penjara itu. warden-warden di ditu berlembut dengannya. 


Terima kasih Ya Allah, KAU melindungi aku. Aiman 


membuat solat sunnat. Selepas itu dia membaca Al-Quran. ‘Al-Quran, the love letter from 


Allah’ – isterimu. Air matanya terus mengalir 


sewaktu membaca ayat-ayat suci itu. Basah tafsir itu dengan air matanya. Allah… 












Belajar DIAM dari banyaknya BICARA Belajar SABAR dari sebuah KEMARAHAN 


Belajar KESUSAHAN dari hidup SENANG Belajar 


MENANGIS dari suatu KEBAHAGIAN Belajar KEIKHLASAN dari KEPEDIHAN Belajar 


TAWAKKAL dari UJIAN Belajar REDHA dari satu 


KETENTUAN..







“Alhamdulillah.” Berulang-ulang ayat itu keluar dari mulutnya. Haji Amran hanya senyum 


melihat wajah menantunya itu. “bebas juga saya abi..” 


kata Aiman. “Alhamdulillah, Allah tunjuk kekuasaanNYA dengan anggota polis yang 


menemui kain yang menerkup kamu itu dan dompet perompak 


yang tercicir itu.” Aiman senyum. Terima kasih Ya Allah. “abi,jom jumpa Syahirah.” Bicara 


Aiman ceria. Haji Amran tersentak. Dia hanya 


mengangguk. Aiman duduk di bahagian sebelah memandu. Abahnya telah berangkat ke 


umrah, sebagai tanda bersyukur Aiman tak bersalah. Aiman 


hanya senyum sepanjang jalan. Tak sabar hendak bertemu isterinya. Rindu. Hampir sebulan 


dia tak bertemu. Haji Amran berhenti di hospital. 


Aiman terkejut. “abi, kenapa di sini?” “turun dulu Aiman. Jom.” Ajak Haji Amran. Aiman 


hanya menuruti. Sewaktu tiba di depan wad Aiman 


terkejut melihat ramai orang. Dia merenung dari luar sebuah bilik itu. Dia nampak abang 


iparnya dah duduk menangis. Dia nampak uminya tengah 


menangis. Dia nampak doctor. Perlahan Aiman melangkah ke arah bilik itu. “maaf, dia tak 


dapat di selamatkan.” Lemah lutut Aiman dengar. Bukan. 


Salah ni. Aiman menghampiri katil itu. “barah hatinya dah kriktikal, effect. Dia tak dapat 


nak survive. Bersabarlah.” Kaki Aiman hampir di tepi 


katil itu. Ya Allah… Air matanya cuba di tahan. Sakit! Dia lihat Syahirah baring tenang di 


atas katil itu. Aiman mengangkat sedikit kepala 


isterinya itu dan di kucup dahi isterinya lembut. Selepas itu, kakinya sangat lemah. Ya 


Allah beratnya ujian ni.. “TAK!!!!!” jerit Aiman dan 


terduduk. Dia menangis. Haji Amran menenangkan menantunya itu. “sabar Aiman…bawa 


mengucap.” “bukan Ira abi..bukan dia…” tangis Aiman. 


Haji Amran mengusap bahu Aiman. “dah di tentukan ajalnya..” sebak Haji Amran. 


“tak…tak…bukan dia..” sayu Aiman mengungkap. Sekali lagi dia memandang wajah jenazah 


isterinya itu. Sakit. Ya Allah sakitnya rasa ini. 






Sakit sangat! Kenapa Ya Allah. Syahirah………. 








Air mata lelakinya deras mengalir. video cinta kita – click sini =) 






“lagu apa?” “tajuknya Cinta Kita 


nyanyian Teuku Wisnu dan Shireen Sungkar” Syahirah mengambil mp3nya di almari yang 


terletak di ruang tamu itu juga. Aiman hanya 


memerhati. “ .. haa, nah..” dia menghulurkan earphone pada Aiman. “hm, awak ambil satu..” 


kata Aiman dan menghulurkan sebelah lagi pada 


isterinya. “..er..kita dengar sesama..” teragap-gagap Aiman. “ok.” Ceria Syahirah 


menyambut earphone itu. Aiman menarik tangan Syahirah agar 


duduk di sebelahnya. Mudah untuk dengar mp3 itu. “Abang kita jadikan lagu kita nak?” 


Aiman diam seketika. Huh, lagu ni rasa macam nak nangis 


je Aiman dengar. Tak tahu kenapa. “hmmm.” kenapa harus begini….. 










Aiman menutup buku agama yang di bacanya itu. Buku itu di letak di sisi katil. Pelipisnya di 


gosok. Ya Allah. Sedar tak sedar hampir masuk 


setahun setengah Syahirah pergi menemui Ilahi. Sungguh, hampir 5 bulan dia cuba kembali 


ke reality. Abah dan abinya puas meredhakan hatinya. 


Puas mereka menghantarnya berubat. Waktu itu, hanya tuhan sahaja yang tahu bertapa 


sedihnya dia kehilangan orang yang di sayangi dalam 


sekelip mata. Benarlah, ajal maut ketentuan tuhan. Akhirnya, dia akur. Setiap hari tak 


pernah dia lupa untuk membacakan Yassin untuk isterinya. 


Isterinya yang solehah. Inspirasi Hatinya. Aiman turun dari katil dan keluar dari biliknya. 


Kini, dia kembali tinggal bersama abah dan mamanya 


di villa mereka. “Aiman, nak pergi mana?” Dia senyum. “ma..” Aiman menghampiri mamanya 


dan di cium tangan wanita itu. “nak keluar.” “pergi 


mana malam-malam ni?” soal abahnya pula. Aiman bersalaman dengan abahnya pula. “hm, 


pergi masjid. Aiman pergi dulu. Assalammualaikum.” 


“waalaikumsalam.” 








Aiman meletakkan kereta sportnya di hadapan masjid itu. Senyumnya terukir. Dia keluar 


dari kereta. Kaki melangkah masuk di pintu utama 


masjid. Setelah berwudhuk. Aiman melakukan solat sunnat masuk masjid. Setelah itu dia 


melakukan solat sunnat taubat dan solat sunnat yang lain. 


Selesai melakukan solat dia membaca Al-Quran pula. “Assalammualaikum.” Sapa seorang 


lelaki separuh umur. Aiman memberhentikan bacaannya. 


“waalaikumsalam.” “anak musafir ke? Dah lewat malam ni.” Aiman senyum. Dia tahu dah 


hampir 12 tengah malam. “saya ingat nak tidur sinilah 


pak cik.” “oh, kalau begitu pak cik balik dulu lah ya.” Aiman mengangguk. Setelah hampir 


satu juzuk Aiman baca matanya sudah mahu terlelap. 


Aiman menyimpan semula Al-Quran itu ke rak. Sejadah di ambil untuk di jadikan bantal. 


Aiman membaringkan badannya. “Abang jangan lupa 


sebelum tidur baca surah Al-Mulk” pesan Syahirah. “baik sayang.” Terdiam Syahirah. 


Aiman senyum je. “lagi?” “er..abang jangan lupa baca doa 


tidur sebelum tidur..” Aiman menadah tangannya untuk membaca doa tidur. Ya Allah, 


rindunya hamba pada dia. Air mata Aiman mengalir. Dia 


baring mengiring ke kanan. Mata cuba di lelapkan. Tiba-tiba, mata Aiman terpandang 


seseorang. Sayang. Aiman bangun. Dia menghampiri 


Syahirah yang senyum memandangnya dengan siap bertelekung. “sayang..” Aiman 


menggenggam tangan Syahirah. “jangan tinggal abang lagi.” 


Tangan itu di kucup. Syahirah hanya senyum dan menarik tangan Aiman agar mengikutinya. 


Lemah lutut Dato Rahimi dan isterinya sewaktu 


mendapat berita itu. Cepat mereka bergegas ke masjid yang di katakan pemanggil itu. “tu 


lah Dato. Malam tadi saya jumpa dia sebelum arwah 


meninggal. Dia kata nak tidur masjid. Saya ya kan je lah. Tak tahu pula saya yang ajalnya 


dah makin tiba.” Sebak Dato Rahimi mendengar. 


“terkejut saya pagi tadi melihat dia tidur. Saya kejutkan dia untuk bangun Subuh tapi tak 


bergerak-gerak, tu saya suruh orang check nadi dia. Dia 


menemui Ilahi.” Mengalir air mata isteri Dato Rahimi. Ya Allah, semoga roh anak kandung 


dan menantunya di bawah rahmat-MU. Al-Fatihah.











P/S: Kadang-kadang dalam hidup ini tak semua benda kita boleh dapat. Apa yang kita 


rancang terkadang tak sama dengan apa yang kita akan dapat. 


Untuk kisah ini, bagi Aiman satu pengakhiran yang baik sebab dia sempat mendekati 


dirinya dengan ALLAH, dia juga dalam keadaan yang bersih. 


Bagi kita? wallahualam, hidup mati ini tak tentu bila tapi ingatlah. Ianya pasti. Permulaan 


hidup kita sangat indah di azan atau di iqamatkan. Ayat 


pertama yang kita dengar. Alangkah indahnya jikalau akhir hayat kita juga di akhiri 


dengan kalimah yang indah. Mari kita berusaha menjadi 


hamba yang baik. Ingat mati itu pasti syurga atau neraka yang menanti. wallahua'lam..










Owh! TidaK~~

3 pesanan kepada aku:

anises halim said...

cerita yg sgt menyentuh..

fadh leyanie said...

sedih kisah ni..ada pengajaran di sebaliknya..

Irwan said...

power kau feb!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...